Tautan Penelitian, Penggunaan Narkoba hingga Sifilis Tinggi

November 24, 2019 by No Comments

Koneksi antara penggunaan narkoba dan tingkat sifilis yang tinggi di Amerika Serikat dibentuk oleh laporan baru-baru ini yang dirilis oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Sarah Kidd, penulis utama laporan itu, menunjukkan bahwa dua masalah kesehatan utama, yaitu kecanduan dan sifilis, tampaknya saling bertabrakan.

Laporan tersebut menampilkan hubungan antara penggunaan narkoba dan kejadian sifilis pada pria dan wanita heteroseksual. Sesuai laporan, penggunaan heroin, metamfetamin, dan obat injeksi lain oleh kelompok tersebut hampir dua kali lipat dari 2013 hingga 2017.

Namun laporan itu, tidak menunjukkan peningkatan yang sama dalam penyalahgunaan narkoba pada pria gay yang menderita sifilis. Menurut para peneliti, hasil penelitian menunjukkan bahwa perilaku seksual berisiko yang terkait dengan penyalahgunaan narkoba dapat menjadi salah satu faktor pendorong utama peningkatan sifilis di antara populasi heteroseksual.

Orang yang menggunakan narkoba lebih mungkin terlibat dalam kegiatan seksual yang tidak aman

Menurut para ahli, orang yang menyalahgunakan narkoba lebih mungkin terlibat dalam kegiatan seksual yang tidak aman, sehingga membuatnya lebih rentan terhadap penyakit menular seksual (PMS). Sifilis meningkat secara signifikan di antara heteroseksual terutama selama ‘epidemi kokain crack’ lazim selama 1980-an dan 1990-an. Diamati bahwa selama periode waktu tertentu ini, penggunaan obat-obatan dihubungkan dengan tingkat penularan sifilis yang lebih tinggi.

Menurut Patricia Kissinger, profesor epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran Tropis Universitas Tulane, adalah kecenderungan umum di antara orang-orang yang menyalahgunakan narkoba untuk melakukan hubungan seks tanpa kondom, bertukar seks sebagai pengganti uang atau narkoba, dan memiliki banyak pasangan seks. Semua ini dianggap sebagai faktor risiko signifikan yang berkontribusi terhadap penyebaran penyakit.

Tingkat sifilis menetapkan rekor baru

Di tingkat nasional, kejadian sifilis melonjak sekitar 73 persen pada tingkat keseluruhan dan 156 persen dalam kasus pasien wanita antara 2013 dan 2017. Sementara sifilis hampir diberantas, akhir-akhir ini, kebangkitan tertinggi penyakit dilaporkan dalam California, Louisiana, dan Nevada. Sifilis dapat diobati dengan antibiotik, tetapi jika tidak diobati, dapat menyebabkan kerusakan organ dan bahkan kematian dalam beberapa kasus. Pada wanita, sifilis kongenital biasanya terjadi ketika seorang ibu menularkan penyakit ke bayinya yang belum lahir, yang mengarah ke kasus kelahiran prematur dan kematian bayi baru lahir.

Menganalisis kasus sifilis yang terjadi antara 2013 dan 2017, para peneliti menemukan bahwa penyalahgunaan metamfetamin adalah penyumbang terbesar. Laporan itu mengungkapkan bahwa lebih dari sepertiga wanita dan seperempat pria heteroseksual yang menderita sifilis dilaporkan menyalahgunakan metamfetamin dalam setahun terakhir. Departemen Kesehatan Masyarakat California melaporkan bahwa penggunaan metamfetamin oleh orang yang menderita sifilis, berlipat ganda dalam kasus pria dan wanita heteroseksual antara 2013 dan 2017.

Mengapa sulit untuk mengobati infeksi menular seksual?

Karena banyaknya kasus penyalahgunaan zat dan infeksi menular seksual (IMS) yang tumpang tindih, menjadi sulit untuk mengidentifikasi dan mengobati orang yang menderita sifilis. Itu karena, biasanya, orang yang menggunakan narkoba cenderung mengunjungi dokter atau melaporkan kegiatan seksual atau pasangannya.

Demikian juga, wanita hamil dapat menahan diri dari mencari perawatan prenatal dan mendapatkan diri mereka diuji untuk sifilis karena masalah seperti dokter kandungan mereka melaporkan penyalahgunaan obat-obatan mereka. Untuk mengatasi masalah ini, CDC mendesak untuk membawa lebih banyak kolaborasi antara program-program yang menangani penyalahgunaan zat dan program-program yang menangani IMS.

Wilayah Fresno melaporkan tingkat tertinggi sifilis bawaan

Menurut laporan itu, tingkat tertinggi sifilis bawaan dilaporkan di Fresno County di California. Manajer divisi kesehatan masyarakat kabupaten itu, Joe Prado, mengatakan bahwa Departemen Kesehatan California menganalisis sekitar 25 kasus sifilis bawaan pada tahun 2017 dan lebih dari dua pertiga dari perempuan ini menyalahgunakan narkoba.

Untuk mengatasi masalah ini, negara ini mengambil langkah-langkah proaktif seperti menawarkan tes STD untuk pasien yang dirawat di pusat perawatan obat rawat inap. Pasien yang datang kembali untuk mendapatkan laporan diberikan insentif termasuk kartu hadiah. Terlepas dari ini, untuk pasien yang menjalani perawatan obat, kabupaten menawarkan paket perawatan yang terdiri dari kontrasepsi dan materi pendidikan tentang IMS.

Tantangan yang dihadapi

Meskipun penting untuk memiliki kolaborasi yang meningkat antara klinik STD dan penyedia pengobatan, tidak selalu sesederhana itu, karena kedua entitas ini belum pernah bekerja bersama sebelumnya. Biasanya kedua unit ini cenderung hanya berfokus pada spesialisasi mereka yang relevan dan sering gagal menyaring orang untuk penyakit terkait seperti sifilis atau bentuk IMS lainnya atau untuk penyalahgunaan narkoba.

Menurut Jeffrey Kalusner, profesor kedokteran dan kesehatan masyarakat di University of California, Los Angeles (UCLA), dalam rangka memerangi kenaikan angka sifilis lebih lanjut.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *